Alat Bantu Sex Wanita
Balo Goal
Home » Cerita Pesta Sex » Cerita Sex Sepotong Cinta Milik Eva

Cerita Sex Sepotong Cinta Milik Eva

cerita pesta sex hotCerita Sex Sepotong Cinta Milik Eva

“Pa nanti aq pulangnya agak sorean, mau mampir ketempat Ibu sebentar” kata istriku.
“Iya Ma hati-hati dijalan” jawabku

Cerita sex – Aq dan Eva (istriku) dikarunia seorang anak perempuan bernama Gesya. Umurnya baru 4 bln. Sebenarnya pernikahan kami pun terbilang buru-buru. Karena Eva hamil duluan. Padahal aq baru sekali berhubungan intim denganya, tapi langsung jadi.

Ketika Aq dan Eva bekerja, Gesya aq titipkan pada Ibu yang kebetulan rumahnya tidak jauh dari rumahku. Sore harinya sepulang kerja aq jemput untuk pulang lagi

Waktu sudah menunjukan pukul 7 malam namun Eva belum pulang juga. Aq coba menelponnya.

“Halo, Mama dimana?” tanyaku.
“Halo Pa, iya sebentar lagi pulang” jawabnya seraya mematikan telpon.

Cerita dewasa – Aq menunggu istriku pulang sambil menemani gesya tidur. Lantaran lelah seharian kerja aq pun tertidur disamping anakku.

Aq terbangun ketika mendengar suara orang mandi. Ternyata Eva istriku baru datang dan langsung mandi.

“Sudah makan Pa? tanya Eva istriku.
“Sudah, kamu?” – cerita sex selingkuh-
“Sudah Pa tadi dirumah Ibu”
“Aq mau langsung tidur Pa, capek banget” jawab singkat istriku.

“Memang semenjak melahirkan, aq belum pernah berhubungan intim dengan istriku lagi. Walaupun kadang pengen, namun aq kasihan dengan istriku.

Kupandangi istriku, begitu cantik dan mempesona. Usianya baru 21 thn, tubuhnya masih padat. Kupeluk mesra istriku dari belakang. Aroma wangi tubuh istriku membangkitkan nafsu gairahku. Kebetulan istriku hanya memakai baju tidur yang berbahan tipis. Langsung saja tanganku menyusup ke toket ranum itu. Kuremas lembut, rasanya padat kenyal dan hangat. Ketika ku pilin putingnya keluarlah cairan putih dan kental. Pasti ini air susu Eva, Aq coba mencicipinya rasanya tidak manis.

“Pa.. mama capek malah dibuat mainan” suara istriku kesal.
“Maaf Ma, Papa pengen banget nggak tahan” jawabku.
“Ihh Papa gitu, sini ke kamar depan” istriku bangkit lalu melangkah ke kamar depan.

Sampai di kamar depan Eva langsung menyingkapkan baju tidurnya. Sambil melorotkan CD nya Eva pun menungging

“Masuk sini Pa” Eva menunujuk memeknya.
“Ughh” tak pakai lama aq langsung menyodok lubang memek Eva
“Terus Pa cepet, biar nikmat”
“Iya ma”
“Buruan mas keluarin, Eva capek banget”
“Sebentar Ma”
“Creett..Creett.. creett.. “Air maniku nyembur di dalam memek Eva
“Udah ya Pa, Mama mau bikin susu buat Gesya”
“Iya Ma”

Aq pun tertidur di kamar depan. Sedangkan Eva di kamar belakang bersama putriku. Lelah juga ternyata lama tidak bercinta dengan Eva

6 bulan yang lalu

Sekitar beberapa bulan setelah aq menikah aq diajak oleh temanku Johan namanya, karaoke atau maen WP namun, aq selalu menolak ajakannya dengan halus.

Setelah aq menikah Johan selalu menggodaku soal malam pertama. Aq cuma jawab sekenanya karena dia juga cuma bercanda.

Aq pun teringat obrolanku dengan Johan sebelum Eva melahirkan.

“Di, gimana sih rasanya maen sama wanita hamil, nikmat nggak?” tanya Johan.
“Edan kamu, orang hamil kok di entot” jawabku.
“Kamu gimana, yang namanya orang hamil emang harus di entot biar lahiranya lancar”
“Enak aja” – Cerita Dewasa –
“Dibilangin juga, Eva sudah berapa bulan?” tanya Johan lagi.
“7 Bulan”
“Wahh seksi dong Di, susunya udah keluar tuh, wnak kamu bisa nenen tiap hari hahahaha”
“Ah ngaco kamu Joe” jawabku sambil pergi.

Keesokan harinya aq menemukan sebotol kecil susu. Warnnya putih kekuningan. Sepertinya itu dari Johan, karena setiap barang-barang aneh selalu dari dia.

“Susu apa ni Joe?” tanyaku.
“Wahh gokil Breyy, kamu harus nyoba, itu ASI murni breyy, mengandung banyak collostrum bagus banget buat kesehatan” jawab Johan panjang lebar
“Dapet dari mana kamu, Joe?”
“Dari tetangga sebelah, kan lagi hamil gede, hahahahaha”
“Beneran Joe?”
“Iya Brey, aq sepik-sepik eh malah di kasih beneran”
“Gila ah, buat kamu aja” – cerita mesum –
“Beneran nih nggak mau, ya udah aq minum, jangan nyesel ya” jawab Johan sambil meminum susu itu.

Siang harinya aq menemukan susu seperti itu lagi. Tapi bedanya ini lebih hangat. Karena penasaran aq coba mencicipi susu itu. Rasanya nggak manis, malah cenderung asin. Aq datangi lagi teman aneh ku itu lagi.

“Joe apaan lagi nih?” tanyaku.
“Ini spesial Breyy, baru aja diperas, coba aja deh, Si Janu aja minta nambah tuh”
“Ngaak ah buat kamu aja, kalau aq mau kan bisa minta istriku”
“Iya deh” jawab temanku agak kecewa.

Pesta karaoke

Pagi hari aq buru-buru berangkat ke kantor karena memang lagi banyak kerjaan. Johan sudah tiba di kantor, Johan kelihatan sibuk. Memang ini akhir bulan, semua orang mendadak jadi sibuk.

“Aldi besok kalau sudah gajian kita main keluar yuk, karaokean atau apa gitu” kata Janu temanku
“Aq punya tempat baru nih Breyy, wajib kita coba” lanjut Johan.
“Ok abis, ceweknya abg semua, pokoknya mantap deh?” lanjut Janu.
“Kamu gimana Di?” tanya Janu
“Gimana ya, aq ngikut aja dech” jawabku
“Ok deal, kita berangkat Jumat” kata Johan.

Akhirnya hari yang kami tunggu-tunggu pun tiba. Pulang kerja kami langsung menuju tempat karaoke pilihan Johan. Aq sebelumnya sudah minta ijin Eva. Eva mengijinkan asal tidak sampai mabuk.

Setsampainya di tempat karaoke itu kami langsung masik dan meilih room. Sedagkan Johan malah sibu memilih cewek pemandu karaoke. Seperti biasalah dia super rempong kalau soal cewek.

“Aldi, masuk dulu aja, biar aq yang milih buat kamu” kata Johan.
“Ok lah, terserah kamu aja”

Kami masuk ke room yang lebih mirip mini diskotik. Di room itu kami bikin party kecil-kecillan. Beberapa saat kemudian masuk 3 orang wanita. Semuanya cakep-cakep, hanya ada 1 cewek yang pertunya agak ndut mungkin hamil.

“Ini kenalin Jeni, khusus buat Aldi, masih 18 thn” kata Janu.
“Aq cukup ini aja Breyy, Siska, susunya bergizi hihihii” kata Johan.
“Dasar kamu maniak susu” kata Janu sambil merangkul Niken cewek pilihanya

Aq cukup canggung karena memang kami semua sudah menikah. Tapi mau gimana lagi. Uda terlanjur, toh aq juga jarang dapet jatah dari Eva.

“Kita bebas disini, ini tempat punya temen aq” kata Johan sambil meremas pantat Siska.

Tanpa ragu, Niken langsung memeluk Janu dan berlanjut dengan ciuman. Sedangkan Jeni menempelkan tubuhnya kepadaku. Memang tidak cantik, tapi tubuh Jeni bener-bener padat montok. Janu minum alkohol cukup banyak sehingga dia udah tinggi.

Johan lalu membuka baju Siska dan menghisap toketnya. Pertunya ndut, munkin Siska hamil 7-8 bulan. Kalau urusan susu memang Johan jagonya.

“Mas Aldi mau susu juga?” Goda Jeni.
“Eh gimana ya” aq terkejut
“Coba ini mas” tanganku diraihnya dan di masukkan dalam BH Jeni.
“Hangat kan mas?” tanya Jeni lagi.

Aq tak menjawab, cuma aq percepat remasanku. Memang toketnya begitu montok, lebih montok dari milik istriku.

Disebelahku, Janu sudah main dengan Niken. Niken setengah bugil duduk dipangkuan Janu. Johan lebih gila lagi, Johan melepas semua pakaian Siska hingga bugil. Lalu Siska dengan posisi nungging. Tubuh Siska berguncang seirama dengan sodokkan Johan.

Jeni membuka celanaku, lalu mengelus batang kemaluanku yang sejak tadi tegang mengeras.

“Aq nggak ma Jen” kataku.
“Masm kalau aq nggak dientot nanti aq nggak dibayar” jawab Jeni singkat.
“Oral aja”
“Iya mas, makasih mas” Jeni lalu menyepong batang kemaluanku.

Rasanya sungguh nikmat luar biasa, sudah lama aq nggak menikmati servis. Apalagi aq belum pernah di oral, Karena Eva nggak mau. Sambil disepong, aq remas-remas toket Jeni. Sensasinya sungguh luar biasa. Jeni lalu jongkok dihadapanku, dia melepas baju dan BH nya. Terpampanglah dua gunung kembar Jeni. Montok dan padat. Juga dihiasi puting susu kcil berwarna cokelat tua kontras dengan warna kulitnya yang putih mulus. Ditariknya batang kemaluanku lalu dijepit ditengah-tengah toket Jeni. Sesekali kemaluanku dijilatinya dan dihispanya. Aq hanya bisa merem melek menikmati permainan Jeni.

Janu seperti sudah klimaks, dia tidur di pelukan Niken. Sedangkan Johan masih menindih tubuh Siska. Wanita yang sedang hamil itu dibuatnya kelojotan.

Tiba-tiba Jeni mendorong tubuhku lalu duduk diatas batang kemaluanku. Tanpa menunggu ijin dariku Jeni langsung memasukkan batang kemaluanku ke dalam lubang memeknya.

“Jeni juga pengen seperti temen-temen mas, pengen di entot juga” kata Jeni sambil menindihku.

Batang kemaluanku masuk dengan agak susah, entah punya Jeni yang sempit atau batang kemaluanku yang kebesaran.

“Oghhh nikmat mas penismu” desah Jeni sambil menggerakkan pantatnya
“Goyang terus Jen” bisikku
“Penismu gede mas, nikmat, nanati kalau mau keluar bilang ya”

Jeni terus menggoyangku, toketnya yang ranum memukul-mukul mukaku. Karena sudah terangsang berat aq hisapi toket Jeni. Jeni pun mengerang keras.

“Aaauugghhh masssss” tiba-tiba memek Jeni jadi bsah licin.
“Aq mau keluar Jen” kataku.
“Ohhh iyaahhh massss” Jeni lalu berjongkok dan menghisapi batang kemaluanku
“Crett.. crett..crettt.. crettttt” air maniku keluar dalah mulut Jeni.

Aq duduk lemas di kursi sofa. Jeni ijin untuk membuang air maniku di wc. Kulihat Johan sudah selesai mengerjai Siska. Janu pun begitu, Niken duduk bersandar didadanya.

Kami pun melanjutkan acara dengan ngobrol sana sini dan bercanda. Tiba-tiba Janu punya ide gokil.

“Sebelum kita pulang, kalu kita bikin game dulu gimana breyy?” kata Janu.
“Apaan tuhh?” sahut Johan sambil mengelus-elus perut ndut Siska.
“Kita lomba masturbasi” jawab Janu.
“Maksudnya gimana?” tanyaku – cerita ngentot –
“Gini nih, kita bertiga berdiri terus dikocokkin sama 3 cewek ini, yang keluar dulu wajib ngasih uang ke cewek yang ngocokin + ngasih saweran ke semua cewek ini, gimana?”
“Boleh juga tuh” jawabku.
“Ayo kita mulai” sahut Johan.

Tiga cewek itu langsung jongkok di hadapan kami, Mereka mulai memainkan kemaluan kami. Karena susah konak, Jeni mengusulkan gara boleh menggunakan mulut dan toket. Tentu aja kami bertiga setuju dan suasana makin panas.

Aq lihat Johan sangat menikmati sepongan Siska. Sedangkan kemaluan Janu dijepit toket besar milik Niken. Toket Niken memang besar, bulat padat, jadi benar saja kalau Janu kelojotan dibikinya. Batang kemaluanku hampir mengeras dengan sempurna, namun aq terus teringat Eva istriku dirumah. Sepertinya Jeni mulai kehabisan cara untuk membuatku horny.

Sekitar 10 menit kemudian suasana semakin hot. Semua karena Johan sudah nggak tahan mau ngecrot. Janu pun mulai nggak bisa tenang. Terang saja Johan akhirnya ngecrot dalam mulut Siska. Tak lama kemudian disusul oleh Janu menyemburkan air maninya di mulut Niken.

“Gila, Aldi belum apa-apa tuh” umpat Johan.
“Iya tuh kuat banget tuh orang” timpal Janu.
“Mas Aldi kuat banget, aq yang kwalahan” kata Jeni.
“Ya udah, Siska dan Niken bantuin Jeni bikin ngecrot, nanti aq tambahin saweran kalian” kata Johan.

Tanpa menunggu lama aq pun di keroyok 3 cewek sekaligus. Jeni duduk disebalahku sambil menciumi bibirku. Sedangkan Niken mulai mengocok batang kemaluanku, kepala kemaluanku di sepong Siska. Sensasi yang sungguh sangat luar biasa hot. Tubuhku serasa panas dingin di hajar habis-habissan.

Tiba-tiba kupeluk Siska, dia memasukkan putingnya ke mulutku. Benar kata Johan, air susu Siska keluar. Krena sudah nafsu berat aq pun menghisap puting susu Siska. Btang kemaluanku dijepit toket montok milik Niken. Sesekali Jeni menjilati kepala kemaluanku.

“Crett.. crett.. crett.. cretttt” air maniku ku nyembur ke dada Niken dan wajah Jeni.

Puas sekali rasanya, nikmat luar biasa. Kami pun melepas lelah sejenak sebelum memutuskan untuk pulang.