Alat Bantu Sex Wanita
Balo Goal online online
Isin Poker
Bandar Bola
Bandar Domino, Poker Online, Domino QQ, Domino Online Pembesar  Penis Vimax
bandar poker bandar poker bola tangkas agen bola online togel singapura agen bandarq online agen ibcbet agen poker
Home » Cerita Dewasa Lesbian » Cerita Sex Wanita Maniak

Cerita Sex Wanita Maniak

resizedimage-php-obat

Cerita Sex – Aq ini seorang wanita, usiaku 32th, suamiku kerja di minyak lepas pantai milik perusahaan asing. Aq nggak mau tau apa kerjanya, soalnya yang aq pentingin cuma duitnya.

Cerita Sex Wanita Maniak Cerita Sex Wanita Maniak

Aq sering denger dari teman-teman suamiku, kalau di tuh seminggu sekali kalau pas kedarat suka nyabo sama cewek-cewek yang disediakan khusus untuk karyawan eksekutif perusahaan mereka. Tapi. Aq juga doyan ngelesbong sama teman-temanku. Teman lesbiku banyak banget, dari tukang pijitku sampai pembantuku pernah aq ajak lesbi, kadang-kadang aq juga doyan sama cowok-cowok abg, yang umurnya sekitaran 16 sampai 20 taunan yang paling aq doyan.

Soalnya mereka suka mokal-mokalan kalau aq telanjang di depan mereka, apalagi kalau kusuruh ngeliatin memekku yang berbibir tebal kehitam-hitamman, bagian dalam meqi ku warnanya merah muda, luamayan seger, klitorisku sekanag garuda, warnannya coklat kehitaman, pokoknya niukmat banget dech, bulu meqi ku jangan di tanya soal lebatnya, aq sayang banget sama bulu meqi ku, soalnya diantara teman-teman lesbi nggak ada yang bulu meqinya selebat aq, walau pakai celana dalam, bulu itu berebutan keluar dari selangkangan.

Cerita Dewasa – Makanya kalau aq lagi mau bikin bocah-bocah itu klepek-klepek, aq suka nyingkapin rok aq supaya mereka bisa melihat celana dalam tipis yang aq pakai. Biasanya mereka menelan ludah sewaktu memandang bayang-bayang bulu meqi di bali celana dalam itu, bahkan kadang-kadang mereka bingung, kok bulu meqi aq luber keselakangan. Terus aq akan kuak CD aq lewat selangkangan, sehingga meqi ku meyembul keluar, lalu kusibakkan bulu meqi ku dan kubuka bibir meqi ku sampa lubang meqi merah muda ku napak dengan jelas, terus ku elus-elus klitorisku sambil mengerang-ngerang kayak kucing kebelet di depan mereka, kalau meqi ku sudah basah, aq masukkan jari-jariku ke lubang meqi ku, terus aq jilati lendir yang berlumuran di jari-jariku, kujilat dan kuhisap-hisap di depan bocah-bocah itu, biasanya perbuatanku itu membuat mereka pada ngiler, sesekali aq lumurkan lendirku kedalam mulut mereka, at last bocah-bocah itu kusuruh hisapi klitorisku sampai aq konak, ada juga yang belagu nggak mau, mereka bilang jijik dan bau.

Sialan…. meqi ku baunya kan nikmat banget, teman-teman lesbi aq aja pada rebutan buat hisap lendir meqi ku

Tapi yang paling aq suka kalau pas ngeliat bocah-bocah itu terispu-sipu waktu aq sepong peninsnya, baru 2 menit aq sepong udah pada ngecrot, nggak pernah tahan sampai 3 menit.

Aq memang ahlinya kalau disuruh mainin penis atau mainin memek. Doyan sich…. Sering juga aq kocok-kocok penis mereka yang udah pada basah dengan menambahkan lendir meqi ku, baru kusepong. Aq selalu menelan pejuh bocah-bocaj itu sampai bersih, katanya sih biar awet muda. Ada yang pejuhnya kental banget, berwarna putih dan bau air sumur, tap aq nggak perduli, buat aq bau itu nikmat. Ada juga yang pejunya encer dang bening nggak berbau.

Pernah ada dari salah satu bocah-bacah itu pejuhnya buaanyaakkk bangett, nyemburnya nggak berhenti-berhenti, sampai mulutku nggak muat, tapi kuhisap terus sampai pejuh bocah itu luber keluar dari mulutku, buru-buru aq tampung sama CD nya, setelah selesai baru aq jilati lagi CD bocah itu sampai bersih.

Kalau mereka sudah lemas, aq akan bangunin lagi dengan cara bermain sendiri, colmek di depan bocah-bocah itu sambil nyepong penis bocah-bocah itu. Penis bocah-bocah itu nggak ada yang besar, tapi tegangnya lama, jadi aq suka banget waktu penis itu masuk ke dalam lubang meqi ku. Paling-paling butuh waktu 2-menit goyangan, langsung meqi ku disembur lagi sama pejuh bocah-bocah itu. Soalnya kata bocah-bocah itu meqi ku mpot ayam, aq juga tau kalau goyangan dan cengkraman meqi ku begitu dahsyat, bahkan rahman suamiku, paling tahan 10 menit, sudah itu dia akan menarik keluar batang penisnya lalu memasukkan kedalam mulutku atau lubang anus ku.

Aq punya oembantu 3 orang, semuanya aq seleksi dengan syarat harus bisa kuajak lesbi. Pemabntu yang paling tua yanti (40 thn), tubuhnya lumayan gemuk tapi padat, toketnya besar banget, puting susunya juga besar, berkulit gelap, hitam manis, meqi nya udah bergelambir, warnanya coklat tua, bagia dalamnya merah tua dan selalu becek, dia selalu pakai kebaya, sering aq singkapkan sarungnya dari belakang sampai pantatnya menyembul lalu aq cubitin atau aq pukul-pukul.

Si Yanti ini tak pernah pakai CD, itu perintah dariku, sehingga setiap saat kalau kusingkapkan sarungnya langsung keliatan meqi maupun pantatnya.

Pernah waktu si Yanti lagi cuci piring, kusingkap sarungnya lalu dari belakang kusodok lubang anusnya dengan mentimun, dia menjerit-jerit kesakitan sambil mencengkram erat meja dapur, menahan rasa perih, biasanya dia akan mengangkat sebelah kakinya ke atas meja supaya lubang pantatnya lebih terbuka. Aq bisa meraih orgasme kalau melihat adegan itu. Pernah juga pagi-pagi memeknya aq masukin terong, terus seharian dia tak boleh melepas benda itu, jalanya ngangkang sambil mengejang-ngejang, sorenya waktu kucabut, terong yang berlumuran lendir itu kusuruh dia menjilatinya aq bantu juga. Bau meqi nya sungguh eksotis.

Pembantu kedua namanya Iis (28 thn). Berkulit coklat, rambutnya sedada. Si Iis udah kerja hampir setaun untuk kami. Berwajah manis, tubuhnya lumayan tinggi tapi pdat berisi, toketnya montok, yang aq suka puting susunya itu, kalau pas lagi ngaceng busyeetttt nonjol banget. Aq doyan banget ngemutin puting susu itu, aq gigit-gigit tapi sayang….. belum ada air susunya, soalnya dia belum pernah punya anak. Meki Iis bentuknya indha sekali, pokoknya impian tiap-tiap laki-laki deh. Berwarna merah tua bagian luarnya, dan ping bagian dalamnya, lubang anusnya juga berwarna merah tua. Si iis paling doyan kalau disuruh masturbasi sendiri, beberapa alatku ada di kamarnya.

Sari tugasnya ngepel sama nyuci pakaian, kalu pas nyuci pakaian aq suruh si Iis nyucinya jongkok sambil ngangkang, terus aq duduk di depannya sambil menjulurkan kaki menyentuh meqi nya yang lembut. Aq cubit-cubit meqi nya pakai jari kakiku, terus aq selipkan kebalik CD nya, aq kocok-kocok meqi nya pakai jempol kakiku, kadang-kadang kutarik klitorisnya sampai Si Iis menggelinjang keenakan, kalau udah begitu kami langsung menuju kamar mandi sambil berciuman, terus si Iis akan tiduran di lantai kamar mandi sambil masturbasi disertai desahan-desahan eksotis yang bikin jantung berdegup kencang, darah panasku rasanya mau nyembur keluar.

Kalau nafsuku sedang memuncak aq suka kebelet kencing, nah biasanya aq akan berdiri di atas Iis ters aq kencingin wajahnya, dan dengan lahap si Iis meinum air kencungku. Aq juga doyan banget sama air kencing Iis, sedappp… dan rasanya agak asin-asin gimana gitu. Lendir meqi nya putih kayak pejuh, kental dan lengket, baunya sedap bangettt, kalau pas orgasme aq suruh si Iis jongkok di atas mulutku, terus kumainkan mulutku kedalam meqinya sambil menghisap dan menjilat bersih semua lendir si Iis. Si Iis akan menjerit dan mengerang tak beraturan dambil menjambak-jambak rambutku.

Nah pada suatu hari di saat suamiku ngelaut, aq memanggil pembantuku yang ketiga, namanya Fitri (16 thn). Biar masih kecil tapi semua bagian tubuhnya udah aq bikin dewasa. Rambut pendek seleher, bibir eksoktis, merekah merangsang, dan selalu basah. Toketnya lebih montok dan lebih kencang dari punya Iis, puting susunya kecil berwarna merah muda, Si Fitri ini suka pakai rok mini dan kaos oblong. Meqinya juga indah, klitorisnya juga kecil berwarna merah muda sampai kedalam-dalamnya. Meqi Fitri basah terus sama dengan bibirnya. Lubang anusnya paling ok, aq paling doyan jilat-jilat lubang itu, membuatnya menggelinjang-gelinjang kegelian. Aq gumulin dia, kusuruh dia mainin klitorisku pakai semacam alat yang dibeli suamiku.

Suamiku memang paling doyan beli alat-alat buat meqi ku, tiap pulang ada aja alat baru buat dipraktekin di meqi ku. Aq juga paling doyan kalau meqi ku di kerjain sama suamiku, dulu pernah klitorisku disetrum, setrumnya udah diatur sedikian rupa, tapi pertama kali sakitnya nggak ketulungan, tapi lama-lama enuaaakkk buannggettt, sering alat setrum yang dicolokkin ke meqi ku buat nyetrum lubang meqi sama lubang anus si Fitri, sampai si Fitri menjerit-jerit histeris keenakan.

Sekarang kembali lagi ke Fitri yang lagi ngocokkin meqi ku pakai vibrator yang burukuran besar, yang bentuknya kayak terong juga penuh dengan duri-duri karet yang menjuntai kebawah, kalau dimasukkin ke dalam meqi duri-duri itu mengikuti lubang tiap waktu di tarik duri itu mengembang sehingga lubang meqi ku kayak di kerok, semua lendir akan terbawa keluar menempel disela-sela duri itu, nah stiap kali Fitri menarik keluar aq menjerit keeanakkan, terus kuliat alat itu dimasukkin kemulutnya, semua lendir dihisapnya sampai bersih.

Alat yang satunya lagi khusus buat lubang anus, bentuknya sama cuma agak melengkung dan dur-durinya tidak bisa mengikuti lubang, agak kaku, sehingga kalau dimasukkin buat yang pertama kali, sakitnya jangan dikata, tapi kalau udah terbiasa, alat itu akan memberikan kenikmatan yang luar biasa, apalagi getaran alat itu begitu dahsyat.

Aq mengerang-ngerang saat si Fitri memilin-milin klitorisku sambil dihisap-hisap, mata Fitri meredup menikmati permainanya, kusuruh Fitri membalik tubuhnya sehingg pantatnya menghadapku. Mulailah aq memainkan lubang pantatnya dengan lidahku, jari tanganku kumasukkan ke lubang meqi nya, kuobok-obok lubang itu, Fitri menjerit-jerit kecil, kadang-kadang merintih, kalau si Fitri mau keluar, kumasukkan lidahku kedalam lubang meqi nya yang berwarna merah muda.

Meqi si Fitri botak, sebab dulu aq cukur, agar mudah ngerjain lubangnya, kalau nggak dicukur bulunya rimbun banget, tapi sejak dicukur aq jadi rindu bulu meqi Fitri. Kembali ngecrit dildahku, lendirnya asin dan agak bau pesing, tapi nikmat. aq demen banget tuh yang agak jorok, dari pada yang namanya meqi tapi baunya sabun,, kan nggak lucu.

“Sekarang Jilatanmu boleh juga” pujiku ke dia

Fitri tersipu-sipu sambil menjilati bibir meqiku yang panuh dengan lendir. Kutarik kepala si Fitri terus kujilat dan kulumat si Fitri, lidahnya menari-nari membelit lidahku, kami sama-sama menikmati lendirku.

“Fitri.. sekarang kamu nungging ya, aq lagi nafsu nih sama lubang meqi mu. Nungging sambil ngangkang ya..” Fitri menuruti perintahku.

Sekarang pantat si Fitri mencuat keatas ranjang, aq bangun berlutut didepan lubang anusnya, ada bulu-bulu kriting yang mulai memanjang, iseng-iseng kucabut sejumput, si Fitri memekik keras.

“Auuwhww… saket banget non, diapain lubang anus Fitri?” Fitri merintih, tapi aq nggak perduli, aq memang sadis kalau lagi lesbi.

Kubuka lebar buah pantat Fitri, sehingga lubang itu agak menganga, Fitri mengerahkan tenaga, sehingga lubang itu makin membesar, kumasukkan lidahku kedalam lubang itu, lalu kujilat-jilat bagian dalam lubang anusnya. Fitri mengerang-ngerang kegelian atau keenakan, tak ada rasanya, kucolok meqi Fitri pakai jari-jariku, terus…. kumasukkan lendir dari meqinya ke lubang anus itu.

“Ooogghhh non… nikmat sekaliii non,, duuuhhh Fitri rasnya kesetrum…… duhhhh noonnn mau keluaarrrr…” Fitri menjerit-jerit sambil mengoyang-goyangkan pantatnya.

Segera kususupkan kepalaku dari belakang, kumasukkan hampir semua mulutku kedalam meqi nya, kugesek-gesek klitorinya dengan hidungku. Diiringi jeritan dahsyat Fitri, aq rasakan cairan hangat mengalir, warnanya putih kayak pejuh, baunya enuuaakkk buaangettt… kuhisap sampai bunyi.

“Ooogghhh non, terus jilat yang dalam… aarrggghhhhh….” Fitri sekerang kelojotan mengulek-ngulek meqi nya seakan-akan kepalaku mau dimasukin kedalam meqi nya.

Kutahan rontaan si Fitri… tak berapa lama kemudian tubuhnya bergetar hebat sekali, kedua pahanya menjepit kencang kepalaku, sekarang meqi si Fitri didorong ke hidungku yang mancung, terus Fitri kembali menjerit sambil mencengkram ranjang dan menekan dalam lubang meqi nya kehidungku, aq megap-megap dibuatnya, setelah itu Fitri merintih kayak kucing, lemas.

Aq masih menggosok-gosokkan hidungku yang penuh lendir meqi nya ke klitoris berwarna mmerah muda itu. Bau meqi Fitri memang bikin mabuk kepayang.

“Fitri… meqi kamu baunya benar-benar merangsang banget… sekali-kali aq kenalin sama Bu Riska, dia paling doyan sama meqi kayak punyamu”

“Jangan non… Fitri malu, cuma sama non Yeni saja Fitri mau begitu” Fitri berkata sambil menghela nafas, matanya meredup, kuhisap-hisap puting susunya, toketnya sedang tapi padat, soalnya masih muda.

Fitri mengambil celana dalamnya, lalu diciuminya celana dalam itu.

“Waktu bu Riska datang 2 hari yang lalu, Fitri mergoki bu Riska lagi nyiumin CD Fitri di kamar mandi”, aq tersenyum kecut.

Riska memang punya hobi koleksi celana dalam bekas, pernah aq diminta jangan ganti celana dalam selama 1 minggu, kucium… huaawwhh bau pesingg buangettt.

Tapi si Riska nyiumin sampai merem melek, pas kusingkap gaunya, terlihat lendir meqi nya beleleran melekat di CD nya, akhirnya aq tukaran CD sama dia.

“Bu Riska memang hobi koleksi CD” jawabku sambil membelai pipinya yang halus. Dia memandangku dengan sayu, lalu kukecup bibirnya yang masih agak lengket bekas lendir. Terus kuajak si Fitri mandi sama-sama.

Cerita ini sampai disini dulu, soalnya aq lagi mens jadi nggak nafsu nerusin, bwaanku mau marah terus, tunggu ceritaku yang lebih dahsyat, soalnya dalam urusan esex-esex, aq udah mengenalnya saat masih duduk dibangku sekolah smp kelas q, dan punya seabrek pengalaman yang serem-serem. Byeee . Cerita Sex, Cerita Dewasa, Cerita Mesum, Cerita Dewasa, Cerita Ngentot.

resizedimage-php-bresize resizedimage-php-banner-1